Semua hal dasar tentang hadis Nabi

by Asd fg (01.11.2021)

In response to Hosting Murah
Email Reply

Kajian hadits (Arab: لم الحديث‎ ilm al-ḥadīth "ilmu hadits", juga ilmu hadits, atau ilmu kritik hadits atau kritik hadits) terdiri dari beberapa disiplin keilmuan agama yang digunakan oleh para cendekiawan muslim dalam kajian dan evaluasi ilmu-ilmu keislaman. hadits—yaitu catatan kata-kata, tindakan, dan persetujuan diam-diam dari nabi Islam, Muhammad.

Menentukan otentisitas hadis sangat penting dalam Islam karena bersama dengan Al-Qur'an, Sunnah nabi Islam—perkataan, tindakan, dan persetujuan diam-diamnya—dianggap wahyu ilahi (wahy), dan catatannya (yaitu hadis) memberikan dasar hukum Islam (Syariah).

Selain itu, meskipun jumlah ayat yang berkaitan dengan hukum dalam Al-Qur'an relatif sedikit, hadits memberikan arahan tentang segala hal mulai dari rincian kewajiban agama (seperti Mandi atau Wudhu, wudhu untuk shalat), hingga bentuk salam yang benar, dan pentingnya kebajikan bagi para budak. Jadi "sebagian besar" aturan hukum Islam berasal dari hadits, bukan dari Quran.

Karena hadis diturunkan secara lisan dan tidak dikompilasi dalam karya tulis sampai sekitar abad ketiga Islam, tidak ada dokumentasi tertulis kuno untuk diperiksa.

Jadi, menurut ilmu hadis klasik, ada tiga cara utama untuk menentukan otentisitas (sihha) sebuah hadis: dengan mencoba menentukan apakah ada "laporan identik lainnya dari perawi lain"; menentukan keandalan penyampai laporan; dan “kelangsungan mata rantai transmisi” hadits.

hadits muslim - Kajian hadis tradisional telah dipuji oleh beberapa orang sebagai "tak tertandingi, kritik sejarah tertinggi", dan banyak dikritik karena gagal menyaring sejumlah besar hadis "yang tidak mungkin autentik".



This website uses cookies

You consent to our cookies if you continue to use our website.

About Cookies